Kata JIWA

Monday, June 27, 2011

Sains & Al-Quran...

Sehingga ke hari ini,para saintis Islam mahupun Barat masih terus mengkaji Al-Quran berdasarkan sains. Maka semakin dicari dan digali,semakin banyak banyak keajaiban yang ditemui. Al-Quran telah mendahului bidang sains sendiri dalam memperkatakan mengenai rahsia alam ini:alam manusia,haiwan,tumbuhan juga segala apa yang tidak mampu dilihat dengan mata kasar kita.

Tentu kita semua pernah mendengar mengenai kisah Nabi Muhammad S.A.W membelah bulan? Peristiwa ini dirakamkan di dalam Al-Quran surah Al-Qamar ayat 1&2.

Firman Allah Taala dalam surah itu yang bermaksud:

" Telah datang saat itu dan telah terbelah bulan. Dan jika mereka (orang-orang musyrikin) melihat satu tanda (mukjizat), mereka berpaling seraya berkata: " ini adalah sihir yang terus menerus".

Satu hari,orang-orang musyrik mengejek dan memperolok-olokkan Rasulullah sambil berkata, "Wahai Muhammad,jika benar engkau seorang Nabi dan Rasul,cuba tunjukkan kepada kami satu kehebatan yang bisa membuktikan kenabian dan kerasulanmu,".

Rasullulah lalu bertanya, "Apa yang kalian inginkan?".

Mereka menjawab, "Cubalah belah bulan...".

Rasulullah kemudian berdiri dan terdiam. lalu baginda berdoa memohon kepada Allah supaya membantunya. Allah memberitahu Nabi supaya mengarahkan jari telunjuknya ke bulan. Baginda pun melakukan yang demikian. Dengan izin Allah,bulan pun terbelah. Malangnya orang-orang musrikin tetap tidak percaya dengan berkata, "Benarlah engkau telah menyihir kami!".

Bagi mendapatkan kepastian itu,mereka sanggup menunggu rombongan pertama yang baru sampai ke kota Mekah dan bertanya, "Adakah kalian melihat sesuatu yang aneh pada bulan?".

Mereka menjawab, "Ya benar. Pada satu malam yang lalu,kami melihat bulan terbelah menjadi dua dan kemudian bersatu kembali!" . Maka sebahagian mereka itu kembali beriman,sebilangan lagi tetap kafir lagi ingkar...

Astronout (angkasawan) NASA yang mendarat di bulan pada 20 Julai 1969 mnenerusi pesawat Apollo II mendapati pada bulan memang terdapat kesan rekahan. Yang lebih menghairankan, lekukan rekahan itu sampai ke dalam perut bulan. Komuniti geologi yang memerhatikan pembentukan itu berpendapat bekas rekahan itu tidak mungkin terjadi melainkan sekiranya bulan sememangnya pernah terbelah dan bercantum kembali.

Bagaimanapun,saintis barat cuba tidak mahu mengakui kesahihan itu dengan mengatakan rekahan itu adalah Rille (gegalur lembah seperti rekahan atau parit yang panjangnya hingga beberapa ratus kilometer dan lebarnya 1-12 kilometer yang terdapat di permukaan bulan).

Meskipun begitu,sainstis barat mengaitkan banyak spekulasi mengenai asal-usul Rille. Mereka berpendapat bahawa komet pada suatu masa dulu pernah menghentam bulan sehingga menyebabkan hampir terbelah. Teori lain pula menyebut,lekukan itu berkemungkinan bekas kanal atau saluran lava yang keluar daripada perut bulan tidak lama dahulu.

Sainstis barat terus menegaskan bahawa walaupun Rille ditemui di hampir semua titik di permukaan bulan,tetapi kesan itu tidak dilihat mengelilingi seluruh permukaan bulan. Paling panjang yang direkodkan cuma sekitar 300 kilometer. Ini hanya hipotesis sainstis barat.

Kisah di atas hanya sebahagian kecil yang merujuk kepada ijazul ilmi dalam Al-Quran. Terlalu banyak rahsia yang belum dikaji dan dileraikan. Sainstis barat yang sering tidak mempercayai wujudnya Tuhan dan mengkaji demi ilmu sains semata-mata tidak menduga mereka akan bertemu Al-Quran pada akhirnya.

Soalnya,apakah kita perlu membuktikannya? Kekuasaan Allah pasti tidak boleh diukur dengan sejarah,geologi,arkeologi,bahkan teknologi tercanggih sekalipun. Al-Quran tetap kekal sebagai mukjizat sampai bila-bila. Sedangkan kita, hanya makhluk yang memiliki segala kebatasan yang hanya bercakap melalui andaian dan sedikit ilmu yang dikurniakan Allah kepada kita.

Sumber asal : http://abuhanif186.blogspot.com/2010/01/sains-al-quran.html

No comments:

Post a Comment

Kalam Dari Pondok Tua

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...